Banjir Bandang NTT 117 Orang Meninggal Dunia, 76 Hilang

Banjir bandang dan longsor di Nusa Tenggara Timur, Minggu (4/4), Badan Nasional Penanggulangan Bencana Nasional (BNPB) mencatat ada 117 orang meninggal dan 76 orang hilang selama bencana, data itu merupakan update BNPB hingga Selasa (6/4) pukul 21.00 WITA.

Informasi yang dihimpun oleh suaramerahputih.com, secara keseluruhan yang telah ditemukan sebanyak 117 meninggal dunia, dan hilang 76 orang. Ini data terakhir,” kata Kepala Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) Doni Monardo, Selasa (6/4).

Ia mengatakan korban itu tersebar di beberapa Kabupaten/Kota. Secara rinci, di Flores Timur, ada 60 orang meninggal dunia dan dan 12 orang hilang.

Di Alor, ada 21 orang meninggal dunia dan 20 orang hilang, di Malaka tiga orang meninggal dunia, serta Kota dan Kabupaten Kupang masing-masing satu orang meninggal dunia.

“Di Lembata 28 orang meninggal dunia, dan 44 orang hilang, di Sabu Raijua 2 orang meninggal dunia, dan Ende 1 orang meninggal dunia,” kata dia.

Sementara untuk jumlah pengungsi, Doni belum menjelaskan data secara detail. ia menyebutkan, data masih dinamis.

“Jumlah pengungsi di setiap daerah masih fluktuatif, masih bisa berubah,” kata dia.

Sebelumnya banjir bandang menerjang sejumlah kabupaten dan kota di NTT akibat cuaca ekstrem. Presiden Jokowi telah meminta agar BNPB dan sejumlah kementerian turut mengatasi bencana tersebut dengan cepat.

“Secara cepat melakukan evakuasi dan penanganan korban bencana serta penanganan dampak bencana,” ujar Jokowi dalam keterangan tertulisnya.(Mya/tim)

Redaksi : Suara Merah Putih
Sumber : CNN Indonesia (Naskah Berita Asli)

Baca juga :